Posts Tagged With: Sungmin

FF Hijrah ke Seoul {Part 5}

Author     : Ratri Ismaniah aka Chajeong JewElf

Genre       : Comedy, Horor (?)

Leght        : Chaptered

Rating       : PG13

Cast          :

Lee Sung Min        as Mang Kunti (MK)

Kim Young Woon   as Pucung (PU)

Lee Hyuk Jae         as Sundel Bolot (SB)

POV           : Author

Yang belum baca Part sebelumnya.. Klik disini.. Part 1 .. Part 2 .. Part 3 .. Part 4 ..

Continue reading

Categories: Chaptered, Comedy, Fanfiction, Hijrah ke Seoul, Horor | Tags: , , , , , | 3 Comments

FF Hijrah ke Seoul {Part 4}

FF Hijrah Ke Seoul Part 4

 

Author     : Ratri Ismaniah aka Chajeong JewElf

Genre       : Comedy, Horor (?)

Leght        : Chaptered

Rating       : PG13

Cast          :

Lee Sung Min        as Mang Kunti (MK)

Kim Young Woon   as Pucung (PU)

Lee Hyuk Jae         as Sundel Bolot (SB)

POV           : Author

Yang belum baca Part sebelumnya.. Klik disini.. Part 1 .. Part 2 .. Part 3 ..

Continue reading

Categories: Chaptered, Comedy, Fanfiction, Hijrah ke Seoul, Horor | Tags: , , , , | 3 Comments

FF Hijrah ke Seoul {Part 3}

FF Hijrah Ke Seoul Part 3

 

Author     : Ratri Ismaniah aka Chajeong JewElf

Genre       : Comedy, Horor (?)

Leght        : Chaptered

Rating       : PG13

Cast          :

Lee Sung Min        as Mang Kunti (MK)

Kim Young Woon   as Pucung (PU)

Lee Hyuk Jae         as Sundel Bolot (SB)

POV           : Author

Yang belum baca Part sebelumnya.. Klik disini.. Part 1 .. Part 2 ..

Continue reading

Categories: Chaptered, Comedy, Fanfiction, Hijrah ke Seoul, Horor | Tags: , , , , | 11 Comments

FF Super Junior Island {Special Part}

FF SUPER JUNIOR ISLAND Special Part

Author : Ratri Ismaniah aka Shin Cha Jeong

Genre : Adventure, Fantasy

Lenght : 10 Part + 1 Special Part

Rating : SU

Cast:

Kyu Hyun = Pengelana

Hangeng = a Ladin

Eun Hyuk = Om Jin

Kangin = Bapak Tiri Cinderelli

Siwon = Pangeran Won-won

Kibum = Snow White

Ryeowook = Wookie Potter

Lee Teuk = Panterpan

Donghae = Kapten Hooky

Sungmin = Putra Duyung

Shindong = Paman Kelinci

Heechul = Pria Berkerudung Merah

Yesung = Turtle Prince

Continue reading

Categories: Adventure, Chaptered, Fanfiction, Fantasy, Super Junior Island | Tags: , , , , , , , , , , , , , , , | 20 Comments

FF Super Junior Island {Part 10-END}

FF SUPER JUNIOR ISLAND Part 10-END

Author : Ratri Ismaniah aka Shin Cha Jeong

Genre : Adventure, Fantasy

Lenght : 10 Part + 1 Special Part

Rating : SU

Cast:

Kyu Hyun = Pengelana

Hangeng = a Ladin

Eun Hyuk = Om Jin

Kangin = Bapak Tiri Cinderelli

Siwon = Pangeran Won-won

Kibum = Snow White

Ryeowook = Wookie Potter

Lee Teuk = Panterpan

Donghae = Kapten Hooky

Sungmin = Putra Duyung

Shindong = Paman Kelinci

Heechul = Pria Berkerudung Merah

Yesung = Turtle Prince

+ Author = Komentator

++ Cameo = Heebum

Continue reading

Categories: Adventure, Chaptered, Fanfiction, Fantasy, Super Junior Island | Tags: , , , , , , , , , , , , , | 20 Comments

FF Hijrah ke Seoul {Part 2}

FF Hijrah Ke Seoul Part 2

 

Author     : Ratri Ismaniah aka Chajeong JewElf

Genre       : Comedy, Horor (?)

Leght        : Chaptered

Rating       : PG13

Cast          :

Lee Sung Min        as Mang Kunti (MK)

Kim Young Woon   as Pucung (PU)

Lee Hyuk Jae         as Sundel Bolot (SB)

POV           : Author

Yang belum baca Part sebelumnya.. Klik disini.. Part 1 ..

Continue reading

Categories: Chaptered, Comedy, Fanfiction, Hijrah ke Seoul, Horor | Tags: , , , | 14 Comments

Hijrah Ke Seoul {Part 1}

FF Hijrah Ke Seoul Part 1

 

Author     : Ratri Ismaniah aka Chajeong JewElf

Genre       : Comedy, Horor (?)

Leght        : Chaptered

Rating       : PG13

Cast          :

Lee Sung Min        as Mang Kunti (MK)

Kim Young Woon   as Pucung (PU)

Lee Hyuk Jae         as Sundel Bolot (SB)

POV           : Author

____________________*****____________________

Sebuah bangunan tua berdiri gagah ditengah hiruk pikuk kota Jakarta. Ilalang tumbuh subur disekeliling rumah bernomor 13 itu. Beberapa bagian rumah telah rusak dimakan usia. Tempat yang tak bernyawa sejak ditinggal para penghuninya berpuluh-puluh tahun yang lalu.

Waktu terus bergulir, kota semakin padat, lahan pemukiman semakin susah dicari. Persawahan bahkan rawa sekalipun disulap menjadi rumah-rumah mewah kaum berduit. Bangunan yang menjadi saksi bisu sejarah itupun akan diubahnya menjadi gedung bertingkat.

Kaum cendekiawan dan bangsawan tak pernah tahu berapa banyak kehidupan yang bergantung di sebuah bangunan yang tak layak huni itu. Siang hari begitu sunyi, tapi saat malam hari ada sebuah kehidupan lain yang kasat mata. Seperti halnya malam ini ada 3 sosok mahkluk yang kasat mata sedang bermain gaplek dirumah tak berpenghuni itu.

“Abis. Horeee w menang lagi.” teriak sesosok mahkluk cantik berkulit putih dengan rambut kusutnya yang panjang, bajunya menjuntai berwarna pink.

(Omona.. Baru tau ada Kuntilanak pake baju pink.. *MK: eh, Author nama aye Mang Kunti, bukan Kuntilanak.. terserah w mau pake baju apaan juga*)

“Arrrggghhh. Curang. Tangan w aja susah digerakin gara-gara kain ini. Pasti lo tukar kartu w tadi.” Sosok laki-laki dibungkus kain putih itu protes lalu ngesot-ngesot mengacak-acak tumpukan kartu.

“Ya~ ngapain lo?! Terima aja sih kekalahan lo, Pucung!”

“W gak mungkin kalah dari cwe jadi-jadian macam lo. Cih, liat tuh lo itu gak ada tampang menakutkan sama sekali pake gaun warna pink lagi.” Sosok yang dipanggil Pucung itu memalingkan wajahnya.

“Apa! salahkan emak ama bapak yang ngasih muka cute begini. Lo, gak ngaca yah. Tuh badan bau udah puluhan tahun gak mandi, gak ganti baju juga. Liat tuh kain udah warna item bulukan, Cuci donk pake so klin pemutih lantai. Dasar setan dekil.”

Mang Kunti dan Pucung saling berantem. Baakkk Biikkk Buukkkk, Kegebukkk, Kompryangggg.. Meeooong.. (Apaan tuhhh)

“Hummm. Aku mau jalan pake kartu yang mana yah??”, kata sesosok mahkluk sedang berpikir dengan kepala memutar 360 derajat.

“Woyyy. Bolot. Mainnya udah kelar. W yang menang.” Kata Mang Kunti treak dikuping Sundel Bolot sampe kepalanya lepas. @_@

“Ya~ gak usah treak-treak gtu napa.”, Sundel Bolot mengambil kepalanya dan memasangkan lagi.

(Aiigooo~ Yeobo, kenapa nasibmu tragis amat.. *SB: Ya~ ini semua gara-gara lo thor.. Plakkk*)

Akhirnya permainan gaplek pun di ulang lagi karena protes Pucung terus menerus, Mang Kunti dan Sundel Bolot hanya mengikuti keinginan sesepuh mereka. Klo gak diturutin bisa-bisa tuh mahkluk ngomel-ngomel mulu bertahun-tahun. Saat sedang asik-asiknya main, tiba-tiba Pucung membuka pembicaraan yang menggemparkan.

“Eh, by the way, katanya rumah kita ini mau dijadiin gedong bertingkat.”

“Sumpeh lo??” mang Kunti nampangin muka terkejutnya.

“Eh, siapa yang ketubruk busway??” kata Sundel Bolot yang emang punya penyakit bolot akut.

“Et dah, nih bocah. Sapa yang bilang ketubruk busway HAH.”

“Udah lah cung, gak usah peduliin si bolot. Ehhemmm, w siaran ulang lagi deh. Sumpeh Lo??”, mang Kunti masang tampang terkejutnya, lagi?!

“Sumpeh deh terkewer-kewer. W denger dari kucing-kucing tetangga.”

(Owww. Baru tau aye Dedemit kayak kalian tau bahasa mpusss..)

“Terus piye nasib kita ini. Masa kita pidah ke kuburan. W gak suka tinggal di kuburan, digodain mulu ama setan-setan lain. Kan, lo tau w ni lelaki tulen.” Mang Kunti berkomentar dengan tampang cute-nya.

“W juga gak suka tinggal dikuburan, bau tanah.”

(Badan lo gak mandi puluhan tahun juga bau cung.. *PU: Nih author minta w cekek* Ampun bang.. O_o)

“Ke rumah sakit aja.”

Komentar Sundel Bolot mengejutkan dua mahkluk yang berada disampingnya. Akhirnya Si Bolot bisa nyambug juga di ajak ngobrol, pikir mereka berdua.

“Tumben omongan u nyambung, lot.”

“Loh. Emang tadi kalian pada ngomongin apa??”

“Nah, u ngapain tadi bilang mau ke rumah sakit.”

“Ih, mang kunti dongdong yah. Mau berobat lah, masa mau berenang. Kepala w pusing nih sering copot mulu.” Kata Sundel Bolot dengan tampang tak berdosanya.

Mang Kunti mengeplak kepala Sundel Bolot mpe lepas lagi. O_o

“Tapi bener yang dikata Bolot, kita pindah aja ke Rumah Sakit.” Kata Pucung.

“Oh, tidak bisa. Rumah sakit udah kepenuhan sama setan yang lain. Ntar mau tidur harus desek-desakan ama yang lain. Mana tampangnya pada jelek-jelek lagi, muka pada ancur-ancuran. Ih, ogah deh. Pokoknya apapun yang terjadi kite nih jangan mau digusur-gusur ama ntuh manusia-manusia. Dari jaman mereka belum brojol, nih kota masih rawa-rawa kite udah jadi penghuni disini. Kite harus buat rencana menggagalkan proyek penggusuran itu. Enak aja mau gusur home sweet home kite ini.” Seru mang kunti berapi-api.

Karena ngeliat tubuh mang kunti yang merah disangka Sundel bolot mau kebakaran. Sundel bolot pun langsung ambil air seember dan diguyur ke mang kunti. Terjadilah adegan di pilm-pilm india, kejar-kejaran antara mang kunti yang basah kuyup bawa pentungan mau geplak Sundel bolot. Sedangkan Pucung sedang ngesot-ngesot membersihkan air yang berceceran dilantai.

(Nih, dedemit aya-aya wae.. Mang, jangan mukulin laki aye mulu napa.. Yeobo, kamu tuh jangan terlalu dongdong gtu ahhh.. Pucung, lo dari tadi kerjaannya ngesot-ngesot mulu ngalahin si suster.. *PU: Bawel amat lo thor..*)

(Yesung-dah lah karena pemain-pemain ntuh pada kagak tau diuntung.. Nih cerita aye udahin dulu..  Gimana nasib para dedemit yang mau digusur?? Apa mereka bisa menggagalkan proyek penggusuran itu?? Kita nantikan di episode selanjutnya..)

____________________TBC____________________

Bwahahaha.. ini req dari salah satu temen aq yg minta dibuat FF horor (tp berhubung author gak suka horor, dibuat comedy)..

Terus ada temen juga yang nyuruh ganti gaya bahasanya jad lebih gaul.. Katanya sih FF yang aq bikin bahasanya terlalu berat, ternyata susah nulis cerita ganti gaya bahasa gini.. Aq ngerasa ini FF teraneh yg aq bikin *depresi*.. Moga aja nih FF masih bisa di lanjutin..

Ampuni saya yg selalu menganiaya My Monkey, dari jaman pertama kali bikin FF kayaknya image si Kunyuk berantakan mulu.. =.=”

Gimana menurut kalian?? Aneh banget yah?? Perlu di lanjutin gak?? Klo gak perlu, aq stop sampe disini aja..

Categories: Chaptered, Comedy, Fanfiction, Hijrah ke Seoul, Horor | Tags: , , , | 23 Comments

FF Super Junior Island {Part 8}

FF SUPER JUNIOR ISLAND Part 8

Author : Ratri Ismaniah aka Shin Cha Jeong

Genre : Adventure, Fantasy

Leght : 10 Part + 1 Special Part

Rating : SU

Cast:

Kyu Hyun = Pengelana

Hangeng = a Ladin

Eun Hyuk = Om Jin

Kangin = Bapak Tiri Cinderelli

Siwon = Pangeran Won-won

Kibum = Snow White

Ryeowook = Wookie Potter

Lee Teuk = Panterpan

Donghae = Kapten Hooky

Sungmin = Putra Duyung

Shindong = Paman Kelinci

Heechul = Pria Berkerudung Merah

Yesung = Turtle Prince

+ Author = Komentator

____________________*****____________________

Super Junior Island adalah pulau impian semua orang. Konon siapapun yang dapat tinggal di pulau tersebut akan hidup bahagia. Tapi tak ada yang tahu dimana pulau itu berada, pulau tersebut pun tidak terdapat di Peta.

Mungkin orang menganggapnya sebagai legenda saja, tapi aku benar-benar percaya pulau itu memang ada. Impian terbesarku adalah pergi dari dunia ini dan hidup bahagia di pulau tersebut.

————————-*****————————-

“Kita akan memulai petualangan yang sebenarnya. Kita akan memasuki daerah Segitiga Bermuda.”

“APA!!!”

Setahuku Segitiga Bermuda itu adalah tiga pulau yang membentuk segitiga. Kapal yang masuk ke daerah itu tak akan bisa pulang, menghilang bagai di telan bumi. Apa benar kami akan memasuki daerah paling keramat di dunia itu??

Ku lihat Kapten Hooky menyeringai. Aku rasa dia benar-benar serius. Detak jantungku bertambah cepat. Kulihat awan semakin gelap, tak ada tanda-tanda sinar matahari masuk, ombak mulai meninggi.

“AWAK KAPAL!!! Bersiap di tempat kalian masing-masing!!!”

Dari tempat komando kapal, Kapten Hooky menyerukan tanda peringatan. Suasana kapal langsung riuh oleh tengkorak-tengkorak hidup yang lalu lalang, mempersiapkan kapal dari terjangan badai.

Kapten Hooky menyeringai kembali, dia benar-benar menikmati suasana mencekam ini. Banyak pertanyaan yang ingin ku ajukan, tapi mulutku membisu, pikiranku langsung kosong. Badai. Aku yakin ini badai yang sangat besar.(Kyaaa… Badai… Om Jin, aku takut.. *Om Jin nya udah gak ada Author*)

“Bersiaplah Kyu. Cari tempat pegangan yang kuat.”

Tanpa berkata apa-apa aku mengikuti perintah Kapten Hooky. Tiang kayu yang dingin kokoh tak jauh dari tempat nahkoda Kapten Hooky menajadi tempat aku memasrahkan diri. Langit berwarna hitam pekat, hujan mulai turun dengan derasnya, petirpun tak mau kalah mengelegar memekakkan telinga.

Ombak mulai meninggi. 1m, 2m, ahhh, aku tidak tau lagi berapa ketinggiannya. Kapal yang kokoh bergoyang kesana-kemari. Dengan sigapnya Kapten Hooky memerintahkan awak kapalnya agar kapal tetap dapat melaju. Tengkorak-tengkorak itu dengan cekatan bekerja dibawah hujan yang sangat deras.

(Ada gunanya juga punya anak buah tengkorak, mereka pasti gak bakan masuk angin biarpun keujanan..)

Hampir 1 jam kami berada dalam badai yang sangat besar, tapi rasanya seperti bertahun-tahun. Aku tak berdaya, aku hanya berpegangan kuat pada tiang ini. Pertama kalinya aku menghadapi badai besar. Rasanya sangat mual karena goncangan kapal yang dasyat.

Perlahan-lahan kapal mulai tenang, hujan mulai mereda, ombakpun mulai terlihat agak tenang. Apakah kami sudah melewati badai?? (Kyu.. kamu masih hidupkah?? *Plaakkk*)

“Ap.. Apa kita sudah melewati badai??”

“Ya. Tapi tetaplah berpegangan kita akan memasuki serangan kedua..”

————————-*****————————-

Kapal kami tersedot pusaran ombak yang besar. Jadi ini yang dimaksud Kapten Hooky serangan kedua. Saat badai sudah lewat, didepan kami muncul pusaran ombak yang semakin lama semakin membesar. Kapten Hooky kembali sigap mengomando awak kapalnya. (Kapten Hooky keren bisa merintah-merintah tengkorak.. tapi aku bingung emangnya tengkorang punya kuping??)

Kapal mulai berputar mengikuti pusaran arus. Kapal semakin miring dan semakin tersedot ke dalam pusaran. Aku mengerti kenapa kapal-kapal hilang di Segitiga Bermuda ini. Tak ada yang mampu bertahan dari badai yang sangat besar dan pusaran air ini. Apa kapal kami mampu keluar dari pusaran air ini??

Tapi bukannya mencoba keluar dari pusaran air Kapten Hooky mengomando untuk menuju pusat pusaran. Kapal berputar semakin cepat, kemiringan kapal sudah hampir 90 derajat. Hebat, kapal tidak terbalik, ini berkat kepiawaian Kapten Hooky dan awak kapalnya.

Kapal kami tersedot kedalam pusat pusaran. Arus yang sangat kencang meluncurkan kapal di dalam terowongan air. Kapal kami terhempas di lautan biru yang tenang. Langit berwarna biru terlihat.

“Kita sudah sampai di Segitiga Bermuda.”

Kapten Hooky tersenyum padaku. Aku tak dapat berpikir, bagaimana bisa di dalam laut terdapat dunia yang lain. (Aku juga takjub Kyu..)

“Kenapa kita ke tempat ini??”

“Bukannya kau ingin ke Super Junior Island??”

“Iya, tapi kenapa harus ke Segitiga Bermuda??”

“Super Junior Island berada di tengah-tengah Segitiga Bemuda. Kau lihat kesana, ada pulau yang tampak kebiru-biruan, itu dia Super Junior Island. Tidak sembarang orang dapat sampai ke tempat ini.”

Samar-samar terlihat pulau yang berwarna biru. Sekejap mataku membesar, impianku sudah di depan mata. Tak sabar aku ingin kesana. Tapi ada yang aneh disini. (laut di bawah laut aja udah aneh, apa lagi yang lebih aneh Kyu??)

“Kenapa kapal ini tak bergerak?? Dan tidak kurasakan adanya hembusan angin.”

“hahaha. Akhirnya kau menyadari juga. Sudah ku bilang, tidak sembarang orang dapat pergi ke sana. Selain harus bisa melewati badai, tahu rahasia pusaran air yang membawa ke tempat ini, dan tantangan terakhir bisa selamat dari laut mati ini.”

“Maksudmu??”

“Disini tak ada ombak, tak ada angin. Artinya kematian buat kapal, kapal tak akan bisa bergerak kemana-mana. Kau juga tak bisa berenang disini, karena hanya ada kematian yang menunggumu dibawah sana.”

“Jadi bagaimana kita pergi ke tempat itu??”

————————-*****————————-

Kapten Hooky mengeluarkan sebuah benda yang dikalungkan dari balik bajunya. Sebuah pluit berbentuk ikan. Ia meniup panjang pluit itu, tak terdengar suara apapun tapi tiupannya mampu membuat bulu kudukku tiba-tiba berdiri, seperti ada kekuatan magis dalam benda kecil itu. (Pluitnya lucu, itu bukan bentuk ikan Kyu.. itu bentuk Lumba-lumba.. *lumba-lumba juga ikan Author*)

“Apa yang kau lakukan?? Benda apa itu??”

“Ini pluit angin. Benda ini akan memanggil seseorang yang dapat membantu kita ke Super Junior Island.”

“Siapa orang itu??”

“Sebentar lagi juga dia datang.”

Aku mengikuti langkah Kapten Hooky yang berdecit di atas papan-papan kayu munuju ke pinggir kapal dan memandang laut. Dikejauhan laut terlihat bergelombang, semakin lama semakin mendekati kapal. Gelombang itu tepat mencapai kapal kami, kapal tergoncang kecil terkena gelombang itu. Tapi laut kembali membisu.

“Hei. Aku tahu kau disini. Kau dengar panggilanku kan?? cepat keluarlah.”

Kapten Hooky berbicara pada laut yang bisu. Betapa terkejutnya aku saat munculnya sosok laki-laki yang berekor ikan dari dalam laut.

“PUTRI DUYUNG.”

(Kyu.. dia cwo masa dipanggil putri sih..)

“Berani-beraninya kau panggil aku putri duyung. Aku putra duyung.”

“Maaf. Aku sangat terkejut tadi saat kau muncul. Yang aku tahu manusia yang berekor itu putri duyung.”

“Aku ini laki-laki. Klo ada putri duyung jelas saja ada putra duyung.”

(Klo banci duyung ada juga gak?? *Plakkk*)

“Maaf, putra duyung.”

“Hei, Kapten Hooky. Mau apa kau panggil aku?? Kenapa bawa anak tidak tahu sopan santun itu kesini??”

Putra duyung memasang wajah cemberut, sepertinya ia masih kesal karena perkataanku tadi. Kapten Hooky yang diajaknya bicara terlihat dari tadi menahan tawa.

“Maaf. Aku butuh bantuanmu sekarang. Aku ingin mengantarkan dia ke Super Junior Island. Hanya kau saja yang dapat membantu kami.”

“APA!! Kau gila. Kenapa kau ingin membawa anak itu kesana. Tidak ada yang boleh ke sana. Apa penunggu yang lain setuju??”

“Entah mereka setuju atau tidak. Tapi aku ingin bawa dia kesana. Aku rasa anak ini dapat mengemban tugas.”

“AKU TIDAK SETUJU.”

Mereka berdua berbicara seakan-akan aku tak ada diantara mereka. Aku tidak mengerti apa yang mereka bicarakan. Tapi aku mengerti satu hal, putra duyung tidak mau mengantarku ke Super Junior Island. (putra duyung yang imut, anterin Kyu donk, biar aku ketemu Om Jin lagi *Author cuma mikirin Om Jin mulu*)

“Kenapa kau tidak setuju mengantar kami??”

“Aku bisa saja mengantarmu kesana. Tapi aku tidak mau membawa serta anak itu?”

Putra duyung cemberut kembali. Entahlah, apa ia masih marah dengan perkataanku tadi atau ada alasan lain sehingga tidak mau mengantarku ke Super Junior Island. Kapten Hooky berbisik ditelingaku.

“Kyu. Apa kau bisa bernyanyi?? bernyanyilah, itu satu-satunya cara meluluhkan hatinya.”

Kepalaku mengayun pasti, menandakan setuju. Kutarik napas dan mengembuskannya. Lagu The One I Love meluncur dari bibirku. Dengan penuh perasaan aku lantunkan lagu ini. Seakan keajaiban datang, air yang begitu tenang mulai menunjukkan riaknya, kurasakan angin lembut membelai pipiku. Sampai akhirnya aku sudahi lagu ini, laut kembali membisu. (Kyu.. Suaramu merdu banget..)

“Kyu, aku baru tahu suaramu sangat bagus. Bagaimana?? Kau mau kan mengantar kami ke Super Junior Island??”

Kapten Hooky bertepuk tangan setelah mendengarku bernyanyi, bahkan awak-awak kapal pasukan tengkorak hidup itu juga bertepuk tangan. Putra duyung terdiam menatapku. Aku menjadi salah tingkah ditatapnya seperti itu.

“Suaramu sangat indah, bahkan alam bereaksi mendengar suaramu. Baiklah aku akan mengantar kalian ke Super Junior Island.”

Horeyyyy. Aku berteriak kegirangan dan memeluk Kapten Hooky. Kuucapkan banyak-banyak terima kasih ke Putra Duyung. Tidak kusangka akhirnya aku akan segera sampai ke pulau impianku, Super Junior Island.

————————-*****————————-

“Aku hanya dapat mengantarmu sampai disini.”

“Aku juga tidak akan masuk pulau ini bersamamu. Ada keperluan lain. Kau harus mencari 12 penghuni disini untuk resmi menjadi penghuni pulai ini.”

“Baiklah. Terimakasih banyak. Tanpa bantuan kalian aku tidak mungkin dapat ke tempat ini.”

Akhirnya putra duyung mengatar kami ke Super Junior Island. Dia bernyanyi, mengeluarkan suara surgawi, membuat laut itu menjadi berjiwa kembali. Ombak mulai terasa dan anginpun berhembus, ratusan ikan berkumpul ikut membantu membuat arus ke Super Junior Island. Sehingga kapal bisa berlayar mulus tanpa hambatan sampai Pulau ini.

Selangkah demi selangkah aku menuruni kapal. Dengan takjubnya, aku melihat bekas langkah pertamaku di pulau ini. Kuinjakkan lagi kakiku di pantai berpasir biru. Tempat ini seperti pulau tropis yang sangat  menakjubkan. Mulai dari butiran pasirnya yang berwarna biru cemerlang, pepohonan yang berdaun permata. Asli, aku yakin ini permata, sangat berkilau dibawah terik matahari.(Wow.. bisa kaya, ambil aja pertamanya Kyu.. *Author ngajarin gak bener nih*)

Sepanjang jalan memasuki pulau ini tak henti-hentinya aku terkejut. Pulau harta karun, itu yang sempat terpikir olehku. Sungai yang sedang kutelusuri ini berwarna biru cemerlang karena didasarnya terdapat permata Sapphire Blue yang sangat banyak. Tak terbesit olehku untuk mengambilnya sebutir atau dua butir. Pikiranku penuh dengan kegembiraan yang luar biasa dan bagaimana mencari 12 penghuni pulau ini. Tapi tak ku jumpai siapapun selama masuk ke pulau ini. Di kejauhan aku melihat sosok bertudung merah sedang berjalan. Apa dia salah satu penghuni pulau ini??

(Akhirnya Kyu sampai ke Super Junior Island. Benarkah sosok berkerudung merah itu salah satu penghuninya?? Apa Kyu akan dapat persetujuan untuk tinggal disana?? Kebahagiaan apa yang dicari Kyu??.. *penasaran*.. Kyu akan hadir lagi dengan kisahnya.. tapi ceritanya bersambung ke part 9.. hehehe…)

____________________TBC____________________

Akhirnya bisa publish lagi nih FF.. hahaha..

Kalian tau soal Segitiga Bermuda, itu beneran ada loh tapi klo di tengah2nya ada Super Junior Island itu karangan aq aja.. 😀

Aq merindukan karya ini.. Sampai kapanpun aq tuh seneng baca FF ini berulang2 kali.. ^^

Kalau menurut kalian sendiri gimana?? Apa ikut merasakan petualangan Kyu juga?? Udah baca, jangan lupa kasih comment juga donk..

Gamsahamnida.. 😀

Categories: Adventure, Chaptered, Fanfiction, Fantasy, Super Junior Island | Tags: , , , | 14 Comments

FF Monkey Prince {Part 3}

FF  MONKEY PRINCE Part 3

 

Author             : Ratri Ismaniah aka Shin Cha Jeong

Genre              : Comedy

Leght               : 6 Part

Rating              : General

Main Cast        : Eunhyuk, Siwon

Other Cast      : Super Junior

POV                 : Author

 

____________________*****____________________

“Aku Siap!!” Seru Eunhyuk.

“Baiklah, kita mulai malam ini, Sekarang.”

Sekarang Eunhyuk akan mencuri belati miliknya dikediaman Sungmin. Dia telah dilatih Siwon menjadi pencuri selama 2 minggu. Supaya tidak ketauan, Eunhyuk menyamar menggunakan pakaian serba hitam dan topeng, dia mulai berjalan menuju dinding barat. Siwon berjaga diluar.

“Aku harus memanjat dinding ini, Ini sih gampang”, pikir Eunhyuk. Dia melompat dan memanjat dinding itu. Dia teringat latihan memanjatnya beberapa waktu lalu bersama Siwon.

 

*Flash Back*

“Benarkan kataku, memanjat itu keahlianku.” Kata Eunhyuk.

“Ya, harus ku akui kau cepat dalam memanjat. TAPI AKU MINTA KAU PANJAT DINDING BUKAN POHON!!!”,

*KdeBUuUK* teriakan Siwon dari bawah membuat Eunhyuk jatuh dari atas pohon.

*Flash Back End*

 

Eunhyuk mulai memasuki kediaman Sungmin.

“Disebelah timur laut dari dinding ini ada kamera pengawas. Penjaga akan melewati tempat ini 5 menit lagi”, pikir Eunhyuk mencerna kembali perkataan Siwon. Eunhyuk langsung mengumpat dibalik semak-semak saat penjaga dating kearahnya. Dan ia mulai mengendap-endap menuju ruang koleksi. Dia kembali mengingat latihannya bersama Siwon.

 

*Flash Back*

Srek..Srek..Srek..

“Yah, kelincinya kabur lagi”

“Sudah kubilang, Jalan jangan bersuara. Jangan sampai kelinci itu tau keberadaanmu”

Siwon kemudian mempraktekkan lagi berjalan tanpa suara dan kelinci tersebut ditidak lari saat Siwon mendekatinya. Eunhyuk berlatih 3 hari sampai akhirnya dia bisa berjalan tanpa suara.

“Lihat, kelinci ini tidak mendengar langkahku.”

“Iya tidak dengar, TAPI TIDAK PERLU BERPUTAR-PUTAR DISEKELILING KELINCI ITU!!!” Kelincinya tiba-tiba kabur mendengar teriakan Siwon.

*Flash Back End*

 

Eunhyuk mengamati keadaan sekeliling tempat koleksi yang dijaga 10 pengawal.

“Katanya tepat pukul 12.00 ada pergantian penjaga. Yah, ini saatnya.”

Eunhyuk mengendap-endap dan mendekati tempat koleksi saat penjagaan lengah karena pergantian penjaga. Dia melihat gembok yang mengunci ruang tersebut, lalu ia mengeluarkan sebuah kawat untuk membuka gembok tersebut, tetapi ia kesulitan untuk membukanya. Tiba-tiba dia teringat perkataan Siwon.

 

*Flash Back*

“Kau harus tenang dalam membuka kunci”

“Bagaimana cara membuka gembok tanpa kunci?? cuma mamakai kawat ini??” Keluh Eunhyuk yang kesulitan dilatihan terakhirnya.

“Tenang. Rasakan susunan yang mengunci gembok itu. Tidak ada gembok yang tidak dapat dibuka. Kau hanya harus tenang.”

*Flash Back End*

 

Eunhyuk mencoba tenang, akhirnya ia dapat membuka gembok itu dan segera masuk kedalam ruang koleksi. Dia terkejut melihat seluruh ruang dan perabotannya berwarna pink. Dia mulai mencari ke setiap sudut di tempat itu tetapi tidak menemukan belati yang ia cari. Dia terkejut tiba-tiba ada yang berbicara dibelakangnya.

“SIAPA KAU??” Sungmin tiba-tiba muncul dibelakang Eunhyuk.

Eunhyuk terjatuh saking kagetnya.

____________________*****____________________

 

Siwon mondar-mandir disekitar kediaman Sungmin, dia cemas karena sampai pagi Eunhyuk tidak keluar-keluar dari kediaman Sungmin.

“Apa terjadi sesuatu didalam, dia kan bodoh, bagaimana kalau dia tertangkap?? Ini salahku, kenapa aku biarin dia masuk kesana sendiri. Dia tidak punya siapa-siapa, harusnya aku menjaganya dengan baik, bukan menyuruhnya melakukan hal yang berbahaya. Jika dia tertangkap, Akulah orang yang harus disalahkan. Aku harus segera masuk kerumah ini untuk mengetahui keadaannya.”

Siwon bersiap-siap masuk kerumah itu, tiba-tiba..

“Siwon..” panggil seseorang yang sejak tadi ditunggunya.

Eunhyuk berlari menghampiri Siwon.

“Taraaa.. lihat, belati ini sudah menjadi milikku lagi”, kata Eunhyuk sambil cengar-cengir.

“KENAPA KAU LAMA SEKALI??!!”, bentak Siwon karena khawatir sekaligus lega.

Eunhyuk kembali mengingat kejadian saat Sungmin memergokinya diruang koleksi.

 

*Flash Back*

“SIAPA KAU??”

Eunhyuk sangat takut karena aksinya ketahuan. Dia berlutut di depan Sungmin, memohon ampun.

“Mianhamnida. Aku tidak bermaksud mencuri koleksimu, aku hanya ingin mengambil kembali belati milikku. Itu benda berharga milikku. Tanpa belati itu aku tidak dapat bertemu dengan keluargaku.”

“Belati.. Belati yang mana yah..” Sungmin mencoba berpikir.

“Belati permaisuri yang kau beli di pelelangan setengan bulan lalu”

“Oh, belati itu. Belati itu tidak ada disini, kau ikut denganku”

Sungmin keluar, dengan ragu-ragu Eunhyuk mengikutinya. Sungmin membawa mereka kesuatu tempat.

“Benda itu ada disini. Tapi aku lupa menaruhnya dimana. Sebentar.” Sungmin membuka laci satu persatu.

“Belati miliku ada disini.. Di DAPUR..” Enhyuk terkejut Sungmin membawanya kedapur.

“Ah.. ini dia. Belati ini biasanya dipake buat potong buah-buahan”

Eunhyuk takjub melihat benda yang sejak tadi dicari-carinya.

“Bolehkah belati itu buatku??”

“Ambil saja. Tadinya juga aku mau buang, belati ini tidak tajam.”

*Flash Back End*

 

Siwon langsung jatuh lemas mendengar bagaimana cerita Eunhyuk mendapatkan belatinya.

“Dia membeli belati permaisuri dengan harga 10juta won hanya untuk potong buah dan dengan mudahnya dia berikan ke kamu. Bukannya dia kolektor barang antik??” kata Siwon setengah tidak percaya.

“Menurut dia barang antik itu adalah  benda yang berwarna pink. Dia beli belati ini karena dia dengar dibelati ini ada permata pinknya, tapi setelah dia tau tidak ada, yah dia jadikan pisau untuk potong buah.”

“Lalu, kenapa kau keluarnya lama sekali, INI SUDAH PAGI !!!”

“Jeongmal Mianhamnida Siwon-ssi. Tadi karena melihat pisang, aq menjadi lapar jadi aku makan dulu. Karena kekenyangan, aku ketiduran disana dan begitu bangun, ternyata sudah pagi. Oya, tadi aku keluar lewat gerbang. Benar kan kataku, kalau mau masuk ke rumah orang harus lewat pin..*Bletakkk* tu..”  Siwon yang kesal memukul Eunhyuk LAGI.

“Bodohnya aku mencemaskan dia. Ngapain selama ini aku mencari tau rumah Sungmin dan mengajari si bodoh ini mencuri.” Kata Siwon dalam hati.

“Oh, iya. Aku harus ke Hwang An Dal. Tapi aku tidak tau dimana tempat itu.” Kata Eunhyuk lesu.

“Huff.. Baiklah bantu orang tidak boleh setengah-setengah, aku akan mengantarmu kesana.”

Beberapa saat kemudian.

“Wow. Mobil ini punyamu?? Ini kan mobil mahal, bukannya kau cuma pegawai perpustakaan??” Tanya Eunhyuk saat menaiki mobil Ferari milik Siwon.

“Aku banyak kerja sambilan”

“Oh, kau kerja sambilan mencuri yah??”

“BUKAN. Diam atau kuturunkan disini.”

Eunhyuk langsung tidak bicara, tapi tidak bisa diam, dia memainkan barang-barang yang ada di mobil. Siwon hanya menahan marah.

“Coba liat didepan sana itu Hwang An Dal.”

“Wow. Besar sekali, seperti istana.”

Mereka segera memakirkan mobil dan berjalan menuju gerbang. Eunhyuk mengetuk-ngetuk pintu itu.

“Annyeonghaseyo”

Seseorang membukakan pintu.

“Nuguseyo??”

“Saya, Lee Hyuk Jae, ini teman saya Siwon. Saya datang kesini ingin menanyakan apa anda kenal wanita di foto ini dan belati ini??” tanya Eunhyuk sambil menunjukkan foto ibunya dan belatinya.

“Kami sudah lama menunggu anda tuan. Silakan masuk.”

Saat Eunhyuk masuk dia kaget banyak sekali orang yang memberi hormat padanya.

“Selamat datang Prince Hyuk Jae.”

____________________TBC____________________

Ini FF Pertama aku.. Awal bikin FF cuma iseng-iseng berhadiah ikut lomba FF.. *Baru bikin FF perdana langsung ikut lomba* Hahaha..

Yang udah baca comment yah.. Nanti aq lanjutin publish part selanjutnya.. ^^

 

Categories: Adventure, Chaptered, Comedy, Fanfiction, Monkey Prince | Tags: , , , | 4 Comments

FF Monkey Prince {Part 2}

FF  MONKEY PRINCE Part 2

Author             : Ratri Ismaniah aka Shin Cha Jeong

Genre              : Comedy

Leght               : 6 Part

Rating              : General

Main Cast        : Eunhyuk, Siwon

Other Cast      : Super Junior

POV                 : Author

____________________*****____________________

“Eottoke?? Belatinya sudah hilang.”

Eunhyuk duduk lemas dipinggir jalan setelah keluar dari tempat makan yang ia dan Siwon kunjungi tadi siang. Tapi mereka tidak menemukan belatinya.

“Tenang saja serahkan semuanya padaku. Belati itu sangat berharga, jika ada yang mengambilnya pasti benda itu lama-lama akan masuk ke pasar gelap. Bulan depan akan diadakan pelelangan besar di Seoul. Para kolektor benda berharga dan orang-orang ternama akan muncul disana. Aku akan cari tau apa belati itu akan dilelang disana.”

“Siapa kau!!” Eunhyuk terkejut melihat Siwon tiba-tiba berganti pakaian seperti detektive.

Sambil menutupi sebagian mukanya dengan kerah, Siwon berkata, “Tidak ada masalah yang tidak dapat dipecahkankan olehku.”

Seminggu sebelum pelelangan.

“Menurut laporan dari mata-mata yang aku kirim, ada belati yang persis seperti milikmu akan dilelang disana. Belati itu adalah belati kerajaan yang sangat berharga.”

“Oya?? aku kira itu cuma belati tua. Biasanya aku gunakan buat ngupas pisang.”

Siwon menepuk kepalanya sendiri mendengarnya.

Hari pelelangan tiba. Eunhyuk dan Siwon hadir ke acara pelelangan tersebut.

“Untuk acara pelelangan saja, kenapa kita memakai pakaian seformal ini?” tanya Eunhyuk yang memakai stelan jas.

“ Sudah aku katakan ini bukan pelelangan biasa. Coba liat disana, pria yang gemuk itu bernama Shindong, dia kolektor permata. Pria yang disana itu Mafia kelas atas, Donghae. Pria yang sedang ketawa diseberang itu Milyader Termuda, Kyuhyun. Yang memakai serba Pink bernama Sungmin, dia Milyader dan kolektor barang antik. Mereka semua itu mengincar belati permaisuri milikmu.” Jelas Siwon sambil menunjuk orang-orang yang dimaksud.

Pelelangan berlangsung tegang. Banyak yang menginginkan belati milik EunHyuk, sehingga harga terus naik dan belati tersebut akhirnya didapatkan oleh Sungmin, kolektor barang antik.

“Belati yang biasa aku pakai untuk ngupas pisang dibeli dengan harga 10 juta won.” Kata Eunhyuk sambil berjalan gontai keluar dari tempat pelelangan.

“Ya, sudah ku duga barang itu sangat berharga.”

“Kenapa tadi kita tidak langsung ambil, belati itu kan punya aku”

“Kau tidak punya bukti belati itu punya kau. Kau tidak perhatikan penyelenggara tadi. Yang wajahnya terlihat lugu tapi membawa pistol, dia itu penguasa pasar gelap Ryeowook. Jika kita bertindak gegabah, kita bisa langsung ditembak mati oleh mereka.”

Eunhyuk merinding membayangkan dia mengambil belati tadi dan langsung ditembak Ryeowook.

“Eottoke?? Tanpa belati itu, aku tidak dapat tau tentang asal usulku.”

“Tenang saja. Kita akan melakukan rencana ke 2.”

“Apa itu??”

“Kau akan menyusup ke rumah Sungmin dan mencuri belati milikmu”

“APA!!!”

____________________*****____________________

“Tidak mau, mencuri itu melanggar hukum.”

“Asal tidak ketauan, tidak akan dihukum”

Eunhyuk dan Siwon berunding mengenai rencana mereka mencuri belati dirumah Sungmin.

“Tapi bagaimana masuk kesana. Katamu rumahnya sangat luas, sistem keamanan yang canggih, dan terdapat 100 penjaga.”

“Tidak ada rumah yang tidak dapat dimasuki”

“Woahhh, Ninja!!! Siapa kau sebenarnya??”, Eunhyuk kaget melihat Siwon tiba-tiba berganti pakaian seperti ninja.

Sambil menutupi sebagian mukanya, “Itu bukan hal penting”.

“Baiklah, kita mulai misi ini. Ini peta kediaman Sungmin. Disini letak ruang koleksinya. Perkiraanku belati itu disimpan diruang ini. Disekitar Ruang ini terdapat 10 penjaga. Penjaga yang selalu berkeliling ada 50 orang yang terbagi menjadi 5 regu. Kau akan masuk melalui dinding yang berada disebelah…”, tiba-tiba eunhyuk memotong penjelasan siwon.

“Bukannya masuk rumah harus dari pintu masuk??”

*JdiiiiNnnG* Siwon memukul Eunhyuk.

“KAU DATANG BUKAN UNTUK BERTAMU. Kau harus masuk dengan memanjat dinding sebelah barat”

“Tenang saja, aku ahli dalam memanjat. Eh, aku…. akU…. AKU SENDIRI YANG MASUK??” Eunhyuk baru menyadari rencana Siwon supaya dia mencuri sendiri.

“Kure. Karena ini masalahmu, jadi harus kau sendiri yang menuntaskannya.”

“Tapi aku tidak pernah mencuri”

“Tenang saja, aku akan mengajarimu menjadi pencuri. Kita akan mulai latihan besok.”

“Dari tadi aku pikir, sebenarnya ini tempat apa. Kenapa ada ruang bawah tanah di perpustakaan?? Bagaimana kau bisa tau semua hal mengenai kediaman Sungmin??”

“Kau tidak perlu tau, Sampai jumpa besok”.

*DuarRrr* Eunhyuk bengong melihat Siwon yang tiba-tiba menghilang setelah meledakkan diri.

____________________TBC____________________

Ini FF Pertama aku.. Awal bikin FF cuma iseng-iseng berhadiah ikut lomba FF.. *Baru bikin FF perdana langsung ikut lomba* Hahaha..

Yang udah baca comment yah.. Nanti aq lanjutin publish part selanjutnya.. ^^

Categories: Adventure, Chaptered, Comedy, Fanfiction, Monkey Prince | Tags: , , , , , , | 7 Comments